Herman Yudiono: Ingin yang wah dan sah

“Saya bercita-cita hidup Wah dan Sah,” ujar Herman Yudiono dengan mimik serius. Wah yang ia maksud bukanlah hidup bergelimang kemewahan, melainkan singkatan dari Work at Home, sedangkan Sah adalah Stay at Home yang sama-sama bermakna bekerja di rumah. Keduanya diprediksi menjadi tren di masa mendatang.

”Namun persiapannya panjang nih, karena menyangkut dapur keluarga,” lanjut Chemist di Laboratory and Sample House, Proctech Technology PT Inco ini. Herman, yang di kalangan blogger kerap disapa Kang Yudiono, juga mengumumkan deadline untuk menjadi blogger profesional alias pro-blogger di www.blogodolar com. Lengkap dengan strategi dan update pencapaian targetnya dari bulan ke bulan. Di blog ini, dengan pengunjung bulanan rata-rata 10.000 orang, ia membagi mimpinya untuk menjalankan sekolah blogging online.

“Sebenarnya saya belum lama kenal blog. Awal 2008 kalau tak salah ingat,” ungkap Herman. “Mulanya hanya untuk mewadahi hobi menulis saja. Tetapi setelah melihat acara E-Lifestyle di Metro TV tentang potensi blog untuk mendatangkan uang, saya langsung teringat impian saya untuk hidup WAH,” imbuhnya.

Untuk menyokong impiannya, Herman membuat banyak blog. Saat ini baru 10 blog yang ia kelola, namun ia menargetkan untuk memiliki sekurangnya 100 blog dalam 3-4 tahun mendatang. Dari 10 blog yang dikelolanya pada jam-jam sepulang kerja dan akhir pekan, ia mampu meraup rata-rata 300 dollar AS perbulan, setara Rp2,7 juta.

“Masih sedikit sih, belum bisa dibandingkan teman-teman di Jawa yang penghasilan bulanannya sudah ribuan dollar,” kata Herman antusias.

“Saya optimis make money blogging prospektif, karena usianya terhitung muda,” ujarnya. Saat ini Herman fokus mengoptimalkan blognya dengan Google Adsense, iklan kontekstual yang memasok keuntungan miliaran dollar per tahun bagi raksasa mesin pencari Google. “Adsense bisnis yang sangat sehat, umurnya pasti panjang,” tukas bapak dua anak ini.

Selain menjanjikan keuntungan finansial, bagi Herman, mengelola blog juga memberikan kepuasan batin. “Dengan blog, hobi menulis saya terwadahi,” ujarnya. Beberapa tulisannya yang pernah dimuat harian Kompas pun dipublikasikan ulang di blog-nya.

Bersama sejumlah rekannya di Sorowako, ia merintis komunitas blogger Probans (kependekan dari Pro Blogger Wannabe Sorowako) sebagai upaya kolektif mewujudkan target WAH dan SAH. Cita-cita Herman barangkali terdengar nekat dan tak lazim bagi pekerja tambang yang sebagian besar kehidupannya relatif mapan dan sejahtera. Tapi, pilihan apa sih yang tak mungkin di jaman internet?

(Ditulis untuk Inkomunikasi, media internal PT Inco, Januari 2011)

Update:

Per-Oktober 2011, Herman mengundurkan diri dari tempat kerjanya dan memulai tapakan lanjutan sebagai pro-blogger. Kisah selengkapnya terdapat di sini. Selamat menikmati “mewahnya” WAH dan SAH, Kang!

Mengulik Dollar Lewat Internet

Seiring menjamurnya warnet dan berbagai paket koneksi internet yang ditawarkan provider telekomunikasi, pengguna internet di Sorowako melonjak luar biasa tiga tahun terakhir. Selintas pengamatan, profil pengguna internet di Sorowako sangat beragam. Tak hanya karyawan dan kaum muda, anak-anak serta kalangan ibu-ibu pun tak ketinggalan berasyik-masyuk dengan dunia maya.

Mereka memanfaatkan internet untuk berbagai keperluan: hiburan, berinteraksi atau berkomunikasi, sumber informasi, ataupun bisnis. Layanan online yang paling diminati adalah jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter, juga layanan video Youtube, dan games online. Situs-situs gosip dan berita juga disuka, selain situs lowongan kerja, situs pengunduh lagu atau piranti lunak, blog, dan…situs-situs porno!

Ribuan pengguna internet di Sorowako itu merupakan bagian dari sekitar 45 juta pengguna internet di Indonesia. Data Kementerian Komunikasi dan Informatika hingga Juni 2010 ini berlipat puluhan kali dari tahun 2000, yang hanya 2 juta orang.

Mengail rupiah dengan internet

Kendati berinternet adalah aktivitas konsumsi, ternyata tak sedikit yang memanfaatkan internet untuk mendapatkan uang. Makin aktif, makin banyak uang yang diraup.

Rufaidah Toaha, contohnya.Export & Import Manager PT Inco ini memanfaatkan internet untuk memasarkan produk-produk perlengkapan bayi. Angka ratusan ribu hingga jutaan rupiah per bulan pernah dikantunginya.

“Cara promosi favorit saya lewat Facebook dan email, karena bisa membidik market yang lebih spesifik yaitu ibu-ibu,” kata Ida, panggilan akrab Rufaidah. “Walaupun tidak memiliki toko offline, berkat internet konsumen produk saya tersebar di seantero Indonesia Timur, bahkan Jakarta,” ujarnya.

Sayang, karena kesulitan membagi waktu antara keluarga, kerja, dan bisnis, toko onlinenya, http://www.ananababyshop.com, diistirahatkan untuk sementara.

Rezeki lewat online juga dinikmati Ichwan Andrianto, Instrument Engineer PT Inco. Namanya cukup dikenal di bursa-bursa forum fotografi online, seperti http://www.fotografer.net dan http://www.lensamanual.net. Pasalnya, sejak satu tahun terakhir lensa bekas hasil oprekannya laris diperebutkan pembeli.

“Semua berawal dari hobi fotografi,” kisah Ichwan. Karena kesulitan mencari perlengkapan fotografi yang berkualitas tapi murah, ia lantas rajin mengubek-ubek internet guna mendapatkan barang yang dicari dan menambah pengetahuan memperbaiki lensa rusak. “Lensa-lensa itulah yang saya jual lewat bursa jual-beli di forum fotografi. “Pembelinya tak sebatas dari Indonesia, tapi juga luar negeri juga lho,” jelas Ichwan bangga. Kini, rata-rata Rp5-10 juta ia raih per bulan.

Ida dan Ichwan hanyalah contoh kecil dari praktik yang dikenal sebagai internet marketing (IM) atau pemasaran melalui internet. Istilah ini populer satu dekade terakhir, seiring makin lazimnya toko-toko berbasis internet dan transaksi keuangan secara online.

Berkat internet, warga kota kecil di pelosok Sulawesi seperti Sorowako pun bisa berkiprah di pasar nasional, bahkan internasional.

’Ngeblog’ dapat duit

Berkebalikan dengan popularitas Facebook atau Twitter, blog —catatan online yang diperbarui secara berkala— sepi peminat di Sorowako. Padahal Indonesia adalah tiga besar pemakai WordPress, platform blogging paling populer. Namun kecenderungan ini mungkin tak bertahan lama, lantaran blog makin kerap dipakai pemasar online untuk mengumpulkan rupiah, bahkan dollar!

“Kalau sudah lihai ’ngeblog’, dapat ribuan dollar per bulan pun bukan impian,” ujar Marsuki, PM Furnace Planner PT Inco. Sejak 2005 Marsuki atau Chokey telah mengulik berbagai peluang penghasilan online. Baru satu tahun terakhir ia fokus pada program affiliasi dan dropshipping dengan mengembangkan blog www.belajaraffi liasi.com.

“Affiliasi itu program semacam makelar atau marketing freelance, tapi medianya internet dan pasarnya nasional hingga internasional,” lanjut Chokey. Sangking aktifnya di dunia affiliasi, baru-baru ini ia ditunjuk menjadi Affiliate Manager untuk salah satu situs affiliasi dari negara Inggris.

Chokey tidak sendirian. Bersama enam rekannya dia aktif dalam komunitas IM di Sorowako. “Namanya PROBANS, singkatan dari Pro-Blogger Wannabe Sorowako. Kami rutin ketemuan minimal sebulan sekali untuk berbagi informasi mengenai internet marketing,” kata pria berjenggot lebat yang juga kampiun dalam olahraga taekwondo ini. Probans sendiri dikenal sebagai penyebutan generik untuk pakaian tahan-api yang lazim dikenakan karyawan-karyawan PT Inco yang bekerja di area pabrik/process plant.

“Tak hanya mengupas marketing, masalah-masalah teknis seperti mempercantik tampilan blog atau cara mengoptimalkan alat pembayaran online juga kami diskusikan,” timpal Herman Yudiono, Chemist PT Inco, penggagas PROBANS. Beruntung, rekan sekantornya, Umar Kasmon, cukup piawai dalam bahasa pemrograman dan desain website. Tak pelak Umar-lah yang diandalkan sebagai tempat bertanya masalah-masalah teknis pengelolaan blog.

Berbeda dengan Ida dan Ichwan, Herman dan rekan-rekannya tidak memiliki produk untuk dipasarkan secara langsung. Alih-alih mereka memasangi blog-blog yang dikelola dengan program-program pemasaran online, baik Pay Per Click (PPC), Cost Per Action (CPA), ataupun affiliasi. Program seperti Google Adsense, Amazon Associate, Text Link Ads, Admobs, Clickbank, paid review dan puluhan program lainnya, termasuk program affiliasi dan iklan-iklan online dari Indonesia, telah dijajal oleh pegiat Probans.

Dari berbagai program itulah mereka menggaet fulus. Sebagian dalam dollar. Herman Yudiono menyebut penghasilannya rata-rata 300 dollar AS per bulan dari aktivitas IM. Jumlah yang kurang lebih sama diraih Umar Kasmon lewat Adsense plus penjualan template dan desain blog.

Sedangkan Chokey menyebut penghasilannya rata-rata 200 dollar AS per bulan, antara lain diperoleh dari Adsense dan affiliasi obat kesehatan pria serta paket umrah. Faisal, Instrument Hydro Maintenance, mengantungi minimal 100 dollar AS per bulan, juga dari Adsense dan Admobs, layanan iklan rilisan Google yang khusus ditampilkan pada perangkat mobile.

Franky Waworuntu, PM Dryer Planner, menyebut angka 100 dollar AS per bulan dari paid review dan jualan link, sementara Harfiadi Arifin, Property & Insurance Accountant PT Inco, mengaku penghasilan onlinenya masih minim lantaran hanya fokus pada paid review saja. “Rata-rata hanya $20 sebulan, tapi potensinya menjanjikan jika bisa meluangkan waktu lebih banyak,” ujar Harfiadi.

Keterbatasan waktu memang kendala utama mereka. Selain akhir pekan, waktu luang mereka untuk mengelola blog hanya malam hari, setelah usai kerja dan urusan rumah tangga beres. “Biasanya saya kerja online 1-3 jam, setelah anak saya tidur. Kalau akhir pekan waktu lebih leluasa, tetapi itupun harus berbagi dengan acara keluarga,” imbuh Harfiadi.

Hambatan lain adalah kualitas koneksi internet yang masih acak-adul alias tidak stabil. Padahal sebagian besar aktivitas mereka menuntut stabilitas koneksi internet untuk mengunggah dan mengunduh (upload dan download), termasuk artikel, foto dan video, serta mengoperasikan piranti lunak online.

“Menurut saya itu bukan masalah besar,” tukas Franky. “Yang mesti mendapat perhatian lebih adalah kemauan untuk fokus, konsisten, dan sabar. Sebab internet marketing bukan program untuk kaya semalam,” lanjutnya lugas.

Dari pengalaman Franky, untuk mendapatkan penghasilan online, paling tidak butuh waktu setahun. “Jadi omong kosong kalau ada blog yang baru seumur jagung bisa menghasilkan puluhan juta rupiah sebulan. Jangan percaya itu!” tegas Franky.

Meski mereka berenam intens mengurusi blog masing-masing, baru Herman yang merintis langkah-langkah menjadi pro-blogger atawa profesi utamanya nge-blog. “Lewat internet marketing, saya ingin mewujudkan impian saya berkantor di rumah,” ujar Herman. Lebih lanjut tentang langkah-langkah Herman mewujudkan impiannya, silakan baca di sini.

Nah, kalau Anda kecanduan internet atau punya impian untuk bekerja tanpa meninggalkan rumah, kenapa tidak melirik potensi ’ngeblog’ ini? Herman, Chokey, dan rekan-rekannya menyatakan siap membagi pengalaman mereka. Tunggu apa lagi?

(dipublikasikan di Inkomunikasi, majalah internal PT Inco, Januari 2011)

Godaddy Coupon $1.99

godaddy coupon code 199

Lama nggak update blog ni, lagi sibuk ngobyek offline soalnya :) Kalau ndak ada kabar baek perihal godaddy coupon $1.99, belum tentu juga saya bikin postingan baru, haha!

Back to subject, yang lagi pada ngincar domain murah buruan deh. Mau daftarkan .com, .net, .org atau sekian jenis TLD yang lain hanya kena $1.99 plus $0.20 untuk biaya ICANN. Jadi totalnya $2.17. Lumayan banget, wong biasanya memanfaatkan kupon-kupon promo yang beredar, paling banter saya dapet harga diskon $7.17. Itu sudah yang paling murah.

Tapii, ada tapinya ni. Promo ini hanya berlaku untuk pembelian satu domain per-orang/akun, untuk domain baru dan transfer saja. Jadi yang mau renewal musti kecewa :(. Waktunya pun terbatas, hanya berlaku untuk hingga pertengahan November 2009 atau setelah ada 7500 pemakai kupon. Artinya, kalau akhir Oktober ini sudah ada 7500 pembeli domain baru di godaddy yang memanfaatkan kupon tersebut, program promo otomatis habis. So, buruannnn!

O iya, promo codenya kupon promo godaddy ini geo199.

 

 

Nge-Blog Ringkas dengan Posterous

Dari jalan-jalan ke Technosight.com, perhatian saya terantuk oleh posting Ken Yarmosh mengenai fenomena kesegeraan atau timeliness dalam layanan-layanan berbasis web, termasuk blog.

Setelah sebelumnya para blogger mengandalkan aggregator dan RSS untuk memeroleh informasi dari situs (blog) yang mereka ikuti secara cepat, kemudian twitter, kini muncul Posterous. Layanan gratis yang dirilis Sachin Agarwal dan Garry Tan ini belakangan dianggap merepresentasikan fenomena real-time web dalam artian konten tersaji (di banyak layanan publikasi) begitu tombol publish diklik.

Wuih, menggoda juga ya? Dari pengalaman saya membuat satu akun di Posterous, tak berlebihan jika saya katakan layanan ini sebagai fasilitas nge-blog paling ringkas, namun tetap se-powerfull layanan blog lain seperti WordPress, Blogger, atau Typepad. Langkah-langkah pembuatan akun pun sederhana saja.

Ada dua cara untuk mendapatkan akun Posterous. Pertama, melalui email. Ya, cukup mengirimkan email kosong, atau berisi tulisan apapun yang pengin anda online-kan ke post@posterous.com. Anda bahkan bisa melampirkan image, video, atau MP3. Aplikasi bisa menggunakan email Google, Yahoo, Hotmail, atau layanan email lainnya.  Sebentar kemudian akun anda akan diaktifkan dengan URL http://nama-anda.posterous.com.

signup-emailsmall

posterous sign up process 1

sign-up_small

posterous sign up process 2

Cara yang kedua, kunjungi blog-blog yang telah online di Posterous (gambar paling atas, ditampilkan di bagian bawah halaman muka), kemudian klik “Get your own posterous” yang terletak di bagian kanan atas halaman. Isi nama akun anda dan email yang akan digunakan untuk mengupdate blog nantinya.

confirm-email_small

confirmed_manage_small

Akses email yang anda pakai untuk mendaftar, kemudian konfirmasikan aplikasi anda. Jendela baru akan terbuka yang menginformasikan validasi email yang telah dilakukan. Asyiknya, anda bisa menambahka email lain untuk mengupdate blog.

newpost-page_small

Selain melalui email, anda juga bisa mengirimkan posting langsung dari akun Posterous. Buka menu Manage, kemudian pilih drop down list pada button Post by Gmail (atau email lain yang anda daftarkan), kemudian pilih post by web. Halaman new post muncul. Bagi pengguna layanan wordpress.com atau blogger.com tentu tak asing dengan menu-menu pada halaman ini.

Gitu saja? Eits, masih banyak fitur keren lainnya. Tengok menu FAQ di menu bar bagian bawah. Selain muncul aneka pertanyaan dan jawaban, pada menubar bagian atas terdapat berbagai pilihan. Coba klik Bookmarklet. Dengan memasang bookmarklet button pada menubar browser (cara pasangnya klik dan drag ke menubar),  Anda bisa dengan cepat memposting berbagai file dokumen, image, dan multimedia ke blog posterous. Snap!

bookmark_small

Caranya begini.

grab-image_small

grab-videosmall

Yang tak kalah ciamik, menggunakan fitur Autopost, dalam sekali upload kita bisa menampilkan posting kita di Facebook, Flickr, Twitter, Picassa, Tumblr, juga blog di WordPress.com/org dan Blogger.com!

autopost_small

Jika blog punya RSS, Posterous menawarkan menu MySubscriptions untuk mengikuti blog-blog berbasis layanan ini. Ada belasan ribu blog siap menerima kita sebagai pelanggan konten-konten mereka, termasuk diantaranya Guy Kawasaki. Ia meringkas Posterous dengan menarik, “For everything that’s slightly less than a blog post but slightly more than a tweet”

subsribe-other-posteroussmall

Memang tampilan blog berbasis posterous sangat simpel. Tak banyak informasi bisa dimasukkan pada sidebar selain link RSS feed, tag postingan, dan informasi pengelola blog. Tidak ada blogroll, kategori, apalagi widget warna-warni yang acap dipasang pada blog berbasis WordPress atau Blogger.

Tapi tenang saja, kabarnya pengembang Posterous akan segera mengeluarkan theme untuk blog yang menggunakan layanan ini. Sip tho? Enak tho? (dengan suara serak-serak Surip :) )

Gagal Dapat Komisi dari Tuan Tepis

walter spies

Empat belas sketsa, kata temanku. Masing-masing 200 juta, lanjutnya. Rupiah, tegasnya. Wadow, sketsa macam apa 200 juta rupiah? Emang karya siapa? Si teman lantas mengangsurkan kamera digital. Layarnya memperlihatkan sketsa serangga pada kertas yang memburam. Detail dan warnanya memudar. Ada tanda tangan tak terbaca dan angka tahun 1932. “Karya Walter Spies”, jawab temanku.

Walter Spies, nama itu acap tertera dalam katalog-katalog jual beli lukisan yang digelar balai lelang di dalam negeri. Sejumlah karyanya mengenyak dunia ketika laku belasan milyar rupiah saat dilelang Sotheby’s di Singapura pada 2003. Meski populer dibalai lelang, dan juga diidentikan dengan pembaruan senirupa Bali, nama Walter Spies rupanya sayup-sayup saja di kalangan perupa muda Indonesia. Beberapakali saya bertemu mahasiswa perguruan tinggi seni yang tak kenal perupa berdarah Jerman yang lama mukim di Bali ini.

“Kayaknya sih nama dia pernah disebut dosen, tapi lupa nih”, demikian jawaban yang umum. Boleh jadi masa yang terentang antara mereka terlalu panjang. Maklum saja Walter Spies berkarya di Indonesia (Hindia Timur pada waktu itu) pada tahun 1920-an hingga kematiannya sebagai tahanan perang pada awal 1940-an. Pun ia hanya meninggalkan tigapuluhan karya (lukisan) saja, puluhan sketsa, dan tari kecak!

Ya tari kecak. Spies adalah salah seorang yang berperan besar menggubah tari dinamis yang berakar pada kisah Ramayana dan diminati wisatawan itu. Tak heran jika di Pulau Dewata nama Walter Spies diingat secara berbeda. Menurut Didi Kwartanada, sejarawan muda Indonesia, kaum tua di Ubud lebih mengingatnya sebagai sebagai Tuan Tapis Tepis, pelafalan lokal dari nama Barat-nya. Selama di Hindia Timur, Spies memang menghabiskan sebagian besar waktunya di Ubud dan Iseh, Karangasem.

Tak salah bila masyarakat Bali mengistimewakan sosok Walter Spies. Selain menggubah tari kecak, ia mengolah corak lukis tradisional Bali sehingga seperti yang kita kenal saat ini. Beberapa film dan buku mengenai Bali tak lepas dari peranannya. Ia pula yang memperkenalkan Bali pada para seniman dan peneliti Eropa, beberapa diantaranya akhirnya memutuskan tinggal di pulau ini. Sebut saja Theo Meier, Arie Smith, Le Mayeur dan Margaret Mead. Karenanya pula Charlie Chaplin, komedian tenar di tahun 1930-an berkunjung ke Bali.

Spies tinggal di Bali selama 14 tahun, dari total delapan belas tahun yang dihabiskannya di Hindia Timur. Empat tahun sebelumnya, Spies tinggal di Yogyakarta, setelah beberapa bulan sebelum itu bermukim di Bandung.

Kisah kedatangannya di Hindia pun penuh liku. Spies dilahirkan di Russia pada tahun 1895, waktu itu ayahnya menjadi diplomat Jerman yang ditempatkan di Russia. Menjalani masa remajanya di Jerman, Spies berhubungan erat dengan Frederich Murnau, sutradara terkemuka di Jerman, bahkan dikisahkan berbagi kasih sebagai pasangan homoseks. Lewat Murnau, Spies mengenal dan belajar dari Otto Dix dan Oskar Kokoschka, dua perupa besar yang mewarnai seni rupa garda depan di Jerman. Namun Spies mengagumi Marc Chagall dan Paul Klee.

Jenuh dengan irama hidup Eropa dan kekangan Murnau, Spies melamar menjadi kelasi kapal muatan yang berlayar menuju Asia. Hiruk pikuk pelabuhan Sunda Kelapa di Batavia memikatnya, iapun menanggalkan pekerjaannya sebagai kelasi dan menapakkan kaki di Batavia. Waktu itu tahun 1923.

Daya tarik Batavia rupanya cepat memudar, segera ia pindah ke Bandung dan bekerja sebagai pemain dan pengajar kursus piano yang piawai. Namanya dengan cepat kondang diantara orang-orang Eropa yang tinggal di Hindia. Namun ia tak kerasan tinggal di Bandung. Pucuk dicinta ulam tiba, Spies diminta bergabung dengan orkes kecil di Yogyakarta sebagai pemain piano. Namun beberapa bulan berselang, kontraknya kerjanya usai.

Tak lama menganggur, ia diminta raja Yogyakarta, Sri Sultan Hamengkubuwono VIII, untuk membenahi orkes musik Barat yang ada di Kraton Yogyakarta. Dengan segera kelompok musik yang dibinanya berkembang menjadi orkes simfoni yang mampu menampilkan gubahan karya-karya Bach, Haydn, Beethoven, dan Mozart. Spies bahkan sempat memulai proyek penotasian nada-nada/partitur gamelan Jawa. Empat tahun berkarya di Yogyakarta, pada 1927 Spies memutuskan pindah ke Bali yang pernah dikunjunginya pada tahun 1925.

Di Bali ia menjadi legenda. Namun akhir hidupnya sangat tragis. Pada 1942, Spies ditangkap pemerintah Hindia Belanda menyusul penyerbuan Jerman ke Belanda oleh Hitler. Ketika Perang Dunia II memanas dan ancaman Jepang menguat, para interniran Jerman di Hindia dipindahkan ke Ceylon (Srilanka). Naas, dalam perjalanan menuju Ceylon, kapal Van Imhoff yang ditumpangi para tahanan dihantam torpedo kapal perang Jepang, sehingga karam di perairan barat Sumatera. Kapten kapal menolak membebaskan mereka yang terkunci di sel tahanan tanpa perintah resmi dan membiarkannya tenggelam ke dasar lautan. Hidup Walter Spies berakhir di sini.

Kembali ke sketsa yang dijual teman saya, belakangan diketahui sketsa-sketsa itu karya palsu. Setidaknya demikian hasil pengamatan seorang kurator di Jakarta dan kolektor ternama yang tinggal di Magelang. Menurut mereka, sketsa satu-200-juta itu adalah bagian dari kejahatan sindikatif pemalsu lukisan. Uff.

So, gagallah saya mengantongi komisi jualan sketsa Tuan Tapis Tepis :(

(sumber foto: blog.baliwww.com)

Ayo Sedot Jutaan eBook gratis di World eBook Fair 2009!

Bagi penggila ebook, acara ini pasti layaknya surga.Bagaimana tidak? Bulan ini tersedia dua juta dua ratus limapuluh ribu judul siap diunduh, gratis pula! Yap, tepatnya 2.252.000 judul! Tapi, kesempatan untuk mendownload hanya satu bulan lho, sampai awal Agustus 2009. Makanya buruan!

Ke mana?

O iya, maaf, maaf. Kelupaan saking semangatnya. Langsung saja ke TKP World Ebook Fair (WeBF) di sini. Cari tombol “Collection”, pilih link lembaga penyedia ebook, langsung siap sedot sepuasnya.

Sekadar info, tahun ini WeBF memasuki gelaran ke-4. Jutaan koleksi ebook yang ditawarkan dalam WeBF antara lain diperoleh  dari Project Gutenberg (100ribuan judul), the World Public Library  (500ribuan judul), The Internet Archive (1.385 ribu judul), 250.000-an judul dari eBook About Everything, dan 17.000 judul lebih dari IMSLP. Ditambah pula kontribusi dari seratusan lebih eLibrary (perpustakaan digital) dari seluruh dunia.

Selain dalam format PDF, ebook-ebook tersebut tersedia juga dalam format yang bisa dibaca melalui software ebook reader pada beberapa merk handphone.

Rencananya, seusai WeBF pada 4 Agustus mendatang,kita masih diberi kesempatan untuk memilih dan mengunduh gratis 500.000 ebook dalam format PDF. Kesempatan ini terbuka hingga akhir 2009. Hanya saja, kali ini ada syaratnya.Tapi mudah kok, tinggal gabung saja dengan The  World Public Library dengan membayar iuran tahunan US$8.95. Super murah kan? Nah, tunggu apa lagi?

Di bawah ini beberapa link koleksi ebook dari lembaga-lembaga pendukung WeBF 2009.

Alex Catalogue of Electronic Texts Collection
adalah koleksi dokumen digital dengan topik antara lain Sastra Amerika, Sastra Inggris, dan filsafat Barat.(706 PDF eBook)
1234

Asian Classics Input Project
Menawarkan 4300 koleksi ebook dalam format PDF dan TXT dengan tema filsafat Asia.

Author’s Community Collection
387 ebook fiksi dan non fiksi kontemporer dengan berbagai genre.

CIA’s Electronic Reading Room
Informasi-informasi CIA yang telah dirilis untuk publik.

Center For World Indigenous Studies  (CWIS)
Koleksi ebook mengenai upaya-upaya peningkatan akses pengetahuan dan gagasan, peningkatan kerjasama, dan demokratisasi hubungan antarmanusia, bangsa, dan negara.

Setengah Hati Menolak Paid Review dari Blogvertise

wordpress-TOS

Hari ini lima penugasan (tasking) dari Blogvertise (BV) nongol di inbox email saya. Wait a minute, mestinya sudah pada tahu Blogvertise kan? Itu tuh, salah satu broker paid to review (PTR) alias review berbayar. Yakni mem-posting iklan yang disamarkan sebagai artikel review, biasanya sepanjang 200-an kata atau lebih, yang diimbuhi tautan ke layanan atau produk komersial dari pemberi tugas/pengiklan.

Selain Blogvertise, populer pula ReviewMe, BuyBlogReview, Smorty, BlogToProfit, SponsoredReview, dan lain-lain. Mulai marak pada 2006 ,  kini PTR  menjelma jadi salah satu dambaan para blogger yang me-monetasi (hayah, apa lagi ini?) blog-nya.

Ok, balik ke lima tasking tadi ya. Pada minggu sebelumnya BV juga telah mengirimkan enam tasking senilai masing-masing US$ 10 ke email saya. Hitung punya hitung, sedikitnya US$100 bisa masuk kantung di akhir bulan. Lumayan buat nombok beli minyak tawon :)

Sebetulnya, heran juga kok ada pengiklan yang tertarik dengan blog ini. Wong blog sendaljepit ini masuk prioritas kesekian dalam hidup saya. Jadinya lumayan terlantar, jarang berisi posting baru, dan tampilan seadanya dan dikunjungi tak lebih dari 100 netter saja setiap harinya.  Page rank-nya sih 3, termasuk lumayan, tapi Alexa-nya di atas empat juta! Profil yang kurang meyakinkan untuk pengiklan PTR yang rata-rata menghendaki ranking Alexa di bawah 1 juta.

Tapi nyatanya, total sebelas tasking saya terima dalam dua minggu ini. Satu review telah saya kerjakan dan terupload di blog ini, sepuluh sisanya, dengan hati tersayat, saya tolak. “Deny” istilah yang dipakai di layanan ini. Kenapa gerangan?

Begini. Sesaat selesai mengirimkan hasil review pertama, saya iseng mencermati Term of Service (TOS) Blogvertise dan mendapati pasal yang berbunyi ‘blog berbasis layanan gratis WordPress.com tidak diterima. Alasannya, WordPress menyebutkan dalam TOS-nya blog dalam layanannya tidak boleh diisi dengan iklan-iklan komersial.Ini nih cuplikannya:

We have a very low tolerance for blogs created purely for search engine optimization or commercial purposes, machine-generated blogs, and will continue to nuke them, so if that’s what you’re interested in WordPress.com is not for you. A self-hosted solution would be much more appropriate for you; suitable hosts can be found at http://www.wordpress.org/hosting (lengkapnya ada di sini)

Tercakup diantaranya Adsense, Yahoo, Chitika, TextLinkAds,  paid to review, affiliate/referral marketing, adsense, atau jenis iklan lain. Jika melanggar, WordPress tak segan menutup sementara (suspend) blog bersangkutan. Alamak, merananya hidup menumpang!

Buru-buru saya browing tentang ini. Sumpah saya baru tahu kalau ada aturan seperti itu. Dengan keyword “wordpress + paid to review” saya dapat kan beberapa link yang membahas hal ini, termasuk laporan pemilik blog yang sudah kena penalti dari WordPress. Blognya di-suspend. Ada pula blogger yang dikembalikan akses pada akun-nya setelah bersedia menarik posting paid review.

Memang sih kasus-kasus itu kebanyakan terjadi di tahun 2007 dan satu-dua kasus pada 2008. Walau belum menemu kejadian di tahun 2009, tapi demi amannya saya tolak semua tasking baru dari BV meski konsekuensinya dollar urung nyampir di saku. Hik.

Yang masih menggayuti pikiran saya, jika TOS di kedua layanan ini jelas-jelas berbunyi blog gratisan WordPress dilarang ikutan PTR, kenapa juga blog ini, yang jelas-jelas mengandung nama domain .wordpress.com masih juga diterima oleh Blogvertise? Ada yang punya jawaban?